Kategori: Sulawesi Utara

Bubur Manado Dari IndonesiaBubur Manado Dari Indonesia

Bubur Manado Dari Indonesia

Namanya saja bubur Manado, sudah pasti asal muasal makanan ini berasal dari salah satu kota di Sulawesi Utara, Indonesia. Hidangan bubur Manado atau yang kerap disebut TINUTUAN tersebut merupakan makanan khas masyarakat Minahasa yang kini sangat populer di Indonesia maupun di Mancanegara. Jenis makanan paling populer di dunia ini menjadi salah satu kudapan yang harus kalian coba !

Bahan dasar yang biasa digunakan pada bubur manado ini adalah bubur jagung, kangkung, ubi manis, daun gedi, dan tambahan lada sedikit. Lalu, sebagai menu pelengkap terkadang Bubur Manado ini dihidangkan bersama dengan ikan asin atau cakalang fufu ( jenis makanan ikan yang dimasak dengan cara diasap ).

Bubur Manado Dari Indonesia

Fakta Menarik Seputar Tinutuan Atau bubur Manado

Seperti salah satu pengusaha restoran manado di Jepang berama Celine Wenzen yang berstatus warga negara Indonesia dan berasal dari Manado.  Ia mengatakan bahwa rata rata jumlah pengunjung di sini hanya ingin menikmati Bubur Tinutuan tersebut.

Ia pun memiliki usaha perjudian seperti situs sbobet terpercaya selain restoran yang Ia miliki. Hal tersebut agar setiap orang yang hendak makan disana, tetap bisa bermain pada link alternatif sbobet resmi sebagai tempat bermain dikala sedang menikmati hidangan Bubur Manado.

Fakta menarik seputar tinutan ini adalah telah menjadi ikon resmi kota Manado pada tahun 2005. Menurut sejarah yang beredar bahwa tinutuan telah populer sejak tahun 1970 silam, bersamaan dengan menyebarnya permainan judi seperti slot online yang populer saat ini. Dan juga, pada setiap perayaan festival yang diadakan di Manado, Bubur Manado ini akan menjadi hidangan wajib. Yang harus disediakan oleh pihak penyelenggara maupun beberapa instansi yang sedang melakukan perayaan besar besaran disana.

Dan pada acara Navy Fest tahun 2009, Bubur Manado ini sangat banyak orang cari. Sampai sampai beberapa awak kapan laut asing memberikan komentar positif dan sangat menyukai makanaan berbahan sayur tersebut. Para turis asing pun memberikan komentar akan makanan Khas Kota Manado tersebut seperti “Makanan yang wajib dinikmati ketika berada di Indonesia” Ujar seorang reporter asing asal Amerika tersebut.

Bubur Mando kian terkenal namanya di mata dunia pada tahun 2010 sampai pada saat ini. Sama halnya dengan situs slot online hingga tak heran, di beberapa negara seperti Jepang, Amerika, Korea serta beberapa negara di Eropa memiliki restoran yang sengaja menyediakan makanan khas manado tersebut. S

Sulawesi Utara

Makanan Khas Sulawesi UtaraMakanan Khas Sulawesi Utara

makanan khas sulawesi utara

Awal bulan ini, Saya dan teman saya mengunjungi Manado, ibu kota Provinsi Sulawesi Utara, terutama untuk penyelaman dunia yang terkenal. Makanan khas Manado, juga dikenal sebagai makanan Minahasa, juga menjadi perhatian bagi kami. Makanan manadonese sangat terkenal di seluruh Indonesia untuk dua hal.

Pertama, rasa pilihan sangat, sangat pedas. Orang di Manado kemungkinan besar tidak akan pergi demonstrasi ketika biaya bahan bakar meningkat, tetapi sangat tidak mungkin bagi mereka untuk tetap tenang ketika harga cabai meningkat. Kedua, suku Minahasa memakan apa saja yang memiliki kaki, kecuali meja dan kursi hehehe.

bubur tinutuan

Pilihan daging eksotis termasuk anjing, kelelawar buah, tikus hutan, kucing, hingga ular. Jadi, bersiaplah dengan apa yang akan Anda lihat di restoran Minahasa, untuk melihat pemandangan yang lebih aneh ada di bagian tukang daging di pasar Minahasa.

Kumpulan Makanan Khas Sulawesi Utara

Karena lokasinya yang jauh dari hotel kami dari kota Manado, situs judi bola terpercaya turun ke kota hanya dua kali saja. Jadi, karena waktu yang sangat terbatas yang kami punya, kami sedih harus mempersempit daftar makanan yang ingin kami Jelajahi di Manado.

Belum lama ini, ibu saya dan saya berbicara tentang berbagai jenis Soto, sup tradisional Indonesia yang sebagian besar terdiri dari kaldu, daging, dan sayuran. Soto sapi dan soto ayam ada di berbagai daerah di Indonesia yang mayoritas Muslim, tapi kami tidak pernah menemukan Soto babi. Karena mayoritas penduduk Sulawesi Utara adalah orang Kristen, alkohol dan babi sering digunakan dalam masakan Manadonese.

soto babi

Secara tak terduga kami menemukan restoran yang menawarkan Soto rusuk pada hari kami tiba di Manado, yang setara dengan Soto babi yang terbuat dari iga babi. Akhirnya, kami menemukan Soto babi! Kami pergi ke Soto rusuk Ko Petrus, yang terkenal di Manado, untuk makan siang kami Cakra Bet yang terlambat. Rasa dari Soto babi berada di luar dugaan kami. Sup sangat gurih dan dagingnya sangat empuk. Jika Anda ingin sup ekstra, mereka dapat mengisi ulang untuk Anda dengan gratis.

soto rusuk babi ko petrus

Kami memilih makanan laut segar untuk makan malam pertama kami di Manado. Ada banyak restoran makanan laut di sepanjang pantai Kalasey, tepat di sebelah selatan kota Manado. Teman kami memberi kami dua rekomendasi restoran: City Extra dan Ria Rio. Kami memilih untuk city Extra. Sopir taksi kami mengatakan kepada kami bahwa City Extra populer di kalangan pejabat pemerintah.

Dengan lokasinya di tepi pantai, makanan laut sangat segar, dan saya penggemar makanan laut segar. Kami memesan udang Gala panggang dan Kerapu panggang pedas. Keduanya disajikan segar dan sangat beraroma. Ikan ditutupi dengan pasta cabai, mengingatkan saya pada ibuku yang tergila-gila makanan pedas.

Selain dua sajian utama, sambal Dabu-Dabu, yang merupakan campuran bawang merah, tomat, limau dan berbagai jenis cabe, juga diberikan sebagai saus pedas yang dicelupkan dan itu sangat pedas.

sambal dabu dabu

Salah satu aturan umum untuk menyelam tidak terbang selama setidaknya 12 jam (atau 24 jam untuk menjadi aman) setelah menyelam. Oleh karena itu, kami mendapat satu hari penuh untuk mengunjungi kembali kota Manado, untuk melanjutkan perjalanan makanan kami. Rencana kami pertama kali pergi ke restoran Wakeke untuk makan bubur Tinutuan yang terkenal, tapi kami mengubah arah.

Kami sedang mengobrol tentang makanan Minahasa dengan sopir taksi kami, dan dia mengatakan bahwa dia tahu satu restoran populer untuk Ragey (sate babi), yang merupakan hidangan Minahasa populer lainnya. Aku tentu saja berkata, “Ya, silakan bawa kami di sana.” Berdasarkan informasi yang diberikan oleh pengemudi.

Ragey

Dan ya, kami beruntung bahwa, ketika kami tiba di Restoran, mereka masih memanggang Ragey terkenal mereka. Saya berterima kasih padanya untuk membawa kami ke restoran ini, kios Natasya. Restoran itu penuh dengan penduduk setempat. Mungkin, kami satu-satunya wisatawan di restoran pada waktu itu. Ragey nya sangat bagus dan enak. Saya pasti akan kembali ke restoran ini dalam kunjungan saya berikutnya ke Manado.

Hidangan berikutnya adalah bubur Tinutuan. Ada banyak restoran yang melayani bubur Tinutuan di jalan Wakeke. Restoran pilihan kami adalah Dego-Dego. Selain bubur Tinutuan, perkedel ikan Nike dan perkedel jagung juga spesialisasi mereka. Bagi saya, rasa bubur Tinutuan, yang merupakan campuran nasi, ubi, labu, sayuran dan beberapa bumbu, agak aneh namun menyehatkan apalagi bagi anda penyuka sayuran ini pasti akan sangat enak.

dego dego

Saya suka gorengan jagung yang banyak, dan itu akan terasa lebih baik jika disajikan pedas. Ikan goreng nya sangat enak dan kami memesan tiga porsi. Kami juga memesan pisang goreng, yang rasanya Oke, tidak terlalu istimewa bagi orang Indonesia seperti kami. Sangat mengejutkan bagi kami untuk melihat orang Manado memakan pisang goreng dengan sambal cabai. Wow! Mereka makan hampir apa saja dengan cabe, bahkan untuk pisang goreng yang manis.

Lalu kami makan “Es kacang” untuk makanan penutup di Es Miangas. Sayan dan teman saya memesan makanan yang berbeda. Saya memesan kacang merah di atas es, sedangkan teman saya adalah campuran buah-buahan dan kacang merah di atas es. Es kacang merah adalah hidangan favorit sepanjang masa dari restoran itu. Tempat ini adalah sangat baik dan makanan penutup yang sempurna untuk pecinta kacang merah.

Es Miangas

Makanan terakhir kami di Manado adalah makanan laut di Ria Rio, sangat dekat dengan City Extra, juga terletak di sepanjang pantai Kalasey. Makanannya sangat menarik. Kami memesan 2-kg kepiting kelapa dimasak dalam saus lada hitam. Makan 2 kg kepiting kelapa adalah makanan yang sangat banyak.

Kami juga memesan seluruh Ikan Goropa (Kerapu) dimasak dalam gaya Woku belanga, yang mengacu pada dimasak dalam panci yang diperkaya dengan berbagai bumbu seperti kemangi, lemon, Daun kunyit, daun lemon, tomat, cabai, dan berbagai lainnya. Ikan itu enak tapi extra pedas. Makan malam terakhir kami di Ria Rio memberi kami kepuasan untuk mengakhiri perjalanan kami ke Manado.

Ikan Goropa

Sulawesi Utara